Doing good deeds to everyone, Fake or Not?

Baru juga mulai ngeblog topiknya uda berat aja nih kayaknya..
But i have to write this …

***

Dulu, dan mungkin masih bertahan smpe skrg.. bbrp teman (dekat) gw melihat gw sebagai org yg emosional atau meledak2 (semoga gak dicap pake tinta permanen ya).. Yap, gw nggak malu utk ngakuin kalo salah satu sifat gw emang begitu. Krna sifat gw yg meledak2 itu, perna gw melakukan tindakan tolol, atau ngeluarin kata2 yg nyakitin ke temen sendiri, terus nyesel.. (._.) (sisi positifnya, gw dapet pelajaran hidup yang gak ada harganya)..
Faktanya tiap pribadi orang itu beda2 karakternya… ada tipe pertama: yang sabar tapi dihatinya ngedumel lama, dan tipe kedua: yang emosional tapi ga ada rasa dendam sama sekali bahkan gak jarang lupa masalahnya. Gw lebih ke yg tipe kedua (kalo ga percaya gapapa banget). Biarpun gw “gampang meledak”, gw biasanya cepet reda dan cepet menerima dan maafin kesalahan orang maupun situasi buruk yg gw alamin. Gw orangnya pelupa dalam urusan ingat-mengingat situasi buruk/kesalahan/keburukan org (khususnya yg kecil2 dan jarang2). Yaa.. kecuali “hal buruk” itu sangat sering banget gw terima/alami sendiri..Masa sih gw ga inget..
Mungkin ini bisa jadi satu kelemahan gw (selain meledak2), yaituu: gampang maafin orang (._.)

Gw juga tau, dan yakin gak sedikit, orang di dunia ini yg memorinya cukup kuat dan mendetail dlm urusan mengingat situasi buruk atau kesalahan orang. Itu hak (dan mungkin juga sifat) mereka. Tiap orang itu unik sifatnya, dan punya hak masing2. Mungkin aja khan dia begitu buat lebih berhati2 kedepannya.. Kalo emang tujuannya gitu ya gw gak boleh bilang salah. Asal jangan alasannya karena “i am simply just your hater”, hahahaha.. agak gak adil aja kalo menurut gw..

But this is me trying to express.. Basically, deep in my brain (or heart??), i TRY to make friends with (almost) everyone. i try to speak and comport myself to everyone (almost) the same. Trus gw lebih cenderung gak suka terlalu “terikat” dengan satu kelompok/geng dan menjauh dari kelompok lain.. (also, I like being independent sometimes, though.. kadang gw juga suka jalan2 atau pergi makan sendirian karena gw merasa nyaman ditemenin temen terbaik yg paling ngerti gw: diri gw sendiri).

salah satu kata2 yang masih gw pegang sampe sekarang..

***

Tiap orang, karna alasan apapun, pasti punya beberapa orang yang gak disukain, gak terkecuali gw. Orang2 yang, kalo kita liat dari jauh bawaannya pengen nyari jalan lain buat hindarin ketemuan, atau kalo ngobrol kita pengennya cepet2 kelar.

Maafin ‘dosa’ orang ke kita emang GAK SELALU gampang (apalagi yang ‘dosa’nya berat).. Sampai akhirnya gw ketemu klinik quote yg kira2 begini:

Mengingat bahwa setiap orang punya karakter unik dan tidak ada orang yang sempurna memudahkan kita untuk ikhlas memaafkan.

Gw lupa ini pernah ketemu di mana, apa di internet, atau pas nonton tv.. atau akumulasi dari bbgai sumber. (haha)
Di situ ada 2 poin yg bisa ngebantu gw (dan kita) buat mikir dua kali sebelum marah atau nyalahin orang karena mungkin sifat orang itu ga sesuai/cocok dengan ekspektasi kita.. Sebenernya ga harus selalu memaafkan juga sih karena ini pilihan diri masing-masing, paling nggak, sampe tahap memaklumi lah..
Poin 1Tiap orang karakternya unik. Gada yg sama persis, bahkan kembar identik sekalipun. Satu diri terbentuk dari kombinasi dari beberapa sifat baik dan beberapa sifat buruk.
Poin 2Nobody’s perfect. Not even myself. Semua orang pernah bikin salah.

Karena inilah gw skrg lebih bisa menekan ekspektasi & idealisme gw, lebih bisa maklum, dan bisa bersikap baik sama orang2 yg kurang gw sukai. Gw juga inget karma itu berlaku. Kalo gw melakukan A, suatu saat gw akan diperlakukan A. Kalo gw ga memaafkan, suatu saat gw akan ga dimaafkan. Kalo gw berbuat baik ke banyak orang, orang lain (mudah2an) akan memperlakukan gw dgn baik. (That’s how karma works).

Also…sometimes we just need to get over our problems and be nice to our ‘enemies’ and life will become easier.  And have MORE PEACE.
Kalo hatinya uda tersakiti, jangan tambah sakit lagi dengan memelihara benci dan dendam. Kalo kata @missciccone (slh satu pengisi timeline gw di twitter), sakit hati itu emang obatnya cuma satu: memaafkan, ikhlas, dan waktu.. (itu maksudnya satu paket deng, isinya tiga). — I have to do these. Every day. Karena kita uda sibuk dan pusing dengan masalah diri sendiri, jangan ditambahin stress atau sakit hatinya dengan terlalu mikirin masalah orang (at least, this is one of my principles).

Although it may not easy, i should try to be nice and keep the deed good to everyone whether i like them or not. Good deeds are very powerful, not only for the giver and the recipient of the favor, but also for society as a whole. Plus, i never know what they’re going through (don’t judge). And Just because i maintain a good attitude towards people doesn’t mean i am foke fake.

foke si gubernur gagal

There’s a BIG difference between being fake and “being mature enough to tolerate people you dislike”. When you’re the latter, you don’t prance around telling everyone else how much you hate that person. Apalagi sampe ngungkit2 kesalahan2 masa lalu orang tersebut seakan2 sendirinya gak pernah ngelakuin kesalahan yang sama/mirip selama hidupnya.
Honestly, I don’t like being around someone who shows no tolerance for someone and is constantly downing them behind their back. (But again, everyone is different).

***

By the way.. gw bersyukur sifat meledak2 (yg uda gw jelasin di awal) ini uda ngasi banyak banget pengalaman dan pelajaran berharga banget buat gw, yang gak mudah utk gw lupain. Berkat kesalahan2 gw.. sekarang gw jadi lebih “kalem”, lebih sering mikir dua kali sebelum “ngamuk”, dan makin lebih gampang memaafkan. Yaa..lebihnya baru sedikit sih. Masi perlu banyak latihan..

***

Buat penutup, gw pengen ngutip beberapa tweet dari @missciccone yang masi rada nyambung sama topik gw (ni org gw follow karena sakti cuy, she is an expert in expressing and sharing her life lessons, in her unique way!)
Sok atuh dibaca:

“Give people a chance and don’t keep treating them wrong, especially when they’re doing everything to make things right.”

“Mereka yang mau mengerti dan memperbaiki kekurangan kita adalah mereka yang sesungguhnya lebih pantas untuk dihargai.”

Oke..sekian dulu unek2nya..
Kebetulan juga, karena sekarang ini momen lebaran…
Gw pengen minta maaf atas semua kesalahan dan keburukan gw yang pernah gw perbuat ke temen2 semua, baik yg disengaja maupun tidak.. Sekali lagi maaf (beneran), dan gw ga akan pernah berhenti introspeksi diri sendiri.  Thanks friends..
(Maaf dari kalian udah gw terima🙂 )

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s