Gue ngaku, enakan jadi bocah daripada jadi dewasa (yang kerja)

Gue ngaku, enakan jadi bocah daripada jadi dewasa kerja, khususnya karyawan. Itu loh, yang lo kerja untuk perusahaan orang lain.. Sebelumnya gw kasitau aja buat yang gampang terdemotivasi, lebih baik bacanya ditemenin sama orang tua aja orang lain misalnya temen.. Tapi gw bukan yang paling bener juga kok disini. Jadi santai aja bacanya, sesantai gw nulisnya.

1. Ruang lingkup pergaulan lo berkurang. Kalo dulu di sekolah atau kampus lo bisa makan siang atau hangout bareng sampe 10-15 orang temen lo, sekarang tuh udah susah banget buat nyari waktu buat bareng-bareng komplit sama temen-temen lo itu. Temen dan sahabat-sahabat lo udah nyebar-nyebar ke ujung-ujung kota. Sementara rekan kerja lo di kantor yang lo jadiin temen, gak banyak yang bener-beneran jadi temen lo (<– realita). Nah makanya sayangilah temen-temen dan sahabat-sahabat lo di sekolah atau kuliahan…mereka itu gak ada harganya (priceless).

2. Siklus utama hidup lo :  tidur –> bangun –> macet di jalan –> kerja 9-10 jam (seringnya gak tengGO) –> macet di jalan pulang –> free time di rumah 3-4 jam –> tidur lagi –> bangun lagi –> dst. Udah gitu aja. Kalo mau have fun ya otomatis didebet diambil dari free time lo yang cuma 3-4 jam sehari itu. Jadi robot? Hampir.

3. Lo udah ga bisa begadang lagi buat nonton bola. Bisa sih. Tapi ya paling besoknya lo di tempat kerja jadi drop banget konsentrasi atau fisik lo, atau telat gara2 ketiduran atau susah lepas dari ranjang. Dan makin lama lo membiasakan diri buat tidur teratur lebih awal, makin susah buat mata lo tetep melek sampe malem/subuh biarpun niat lo buat nonton big match tim kesayangan lo udah segede gaban yang dipapar senter pembesarnya doraemon.

4. Lo pas dulu blom ada beban dan bisa main game tiap hari, katakanlah Pokemon. Lo melihara dan melatih pokemon perdana pilihan lo, katakanlah charmander. Udah sampai jadi charizard. Level 100. Flamethrower nya dewa. Trus lo (gue) juga nge-train lebih dari seratus pokemon lainnya sampe udah pada gede-gede (levelnya)… Lo sangat mencintai pokemon-pokemon lo begitu pula pokemon-pokemon lo mencintai lo. Trus sekarang lo uda kerja lo dengan kejamnya ninggalin mereka semua tak terurus, kelaparan di dalam gimbot? Lo blom pernah nonton Toy Story???

5. Lo lebih milih weekend lo dipake buat istirahat tidur di rumah daripada main futsal, padahal di masa sebelum lo bekerja lo antusias banget buat olahraga, kayak main futsal, basket, atau lempar lembing setiap sabtu/minggu. Kalo lo absen seminggu aja rasanya lemes dan gak semangat banget kayak lagi sakit tipus (lebay). Alasannya ada beberapa: lo merasa fisik dan mental lo lagi kecapean dan butuh banget yang namanya istirahat setelah 5-6 hari kerja yg melelahkan. Lo terlalu sibuk kerja sehingga lo pengen mendedikasikan hari sabtu minggu lo buat bareng keluarga, hangout bareng temen, atau ibadah. Atau lo lagi dapet tugas masuk kerja di hari sabtu/minggu. Hiiiiiyy…
Apalagi kalo lo pas kuliah aktif banget olahraganya, kayak gw yang sebelom kerja hampir setiap hari minggu ke sporthall kampus main futsal, dengan semangat 1945, trus tiba-tiba jadi lebih jarang main futsal. Ditambah stamina yang makin menurun, pelan tapi pasti gw pun mulai percaya dan menganggap status gw sebagai pensiunan anak futsal…
Pensiunan..

6. Di Sabtu-Minggu lo selalu dibayangin sama pekerjaan lo. Ini cukup serem sih kalo kejadian. Sukur deh gw nggak sampe kayak gini… Atau belom… Jangan sampe deh. Amin. OTL

7. Khusus buat pedagang pefitness musiman (undedicated), semakin kesini (tua) semakin lo nyadar betapa (nyaris) percuma lo fitness sampe bisep lo six speks, atau sayap lo tumbuh sampe bisa terbang pun, dua-empat bulan stop exercise ajah pasti lo berubah jadi Cu pat kai lagi…. Itu akibat dari lebih banyak waktu yang lo habisin buat duduk di tempat kerja dibandingin work-out nya. Ditambah lagi kecepatan metabolisme lo udah ga seprima dulu…

8. Dulu lo mikirinnya gak banyak dan gak berat: bagaimana caranya nabung supaya bisa beli kartu Charizard yang 120 HP. Yang hologram. Kemudian naik level sedikit, lo sibuk mikirin hadiah dan surprise apa yang bakal lo kasi buat pacar lo yang bentar lagi ultah. Lo juga mikirin gimana caranya ngerayu bokap lo supaya dia mau beliin lo motor atau tas mahal yang lo idam. Makin kesini, (beberapa dari) lo mulai memikirkan cita-cita lo mau kerja/jadi apa yang ideal, yang kalo bisa selain berguna buat diri lo sendiri tapi juga berguna bagi nusa dan bangsa — misalnya jadi aktivis. Ceilah. Sesuai lah sama cita-cita lo pas jaman jadi pelajar lah.
Sekarang (beberapa dari) lo mikirnya jadi lebih serius -tapi lebih realistis- dari sebelomnya: “Asal cara gw masih termasuk halal dan gak ikut ngerusak bangsa itu juga udah bagus, nanti kalo gw sendiri udah lebih sejahtera, baru deh gw serius mikirin bangsa”. Sekarang lo udah (tanpa disengaja) sering kepikiran soal: gimana caranya ningkatin pendapatan lo, gimana rencana investasi yang akan lo jalanin, gimana caranya menyejahterakan orang tua lo dan adik-adik lo, kapan lo bisa kawinin nikahin pacar lo, gimana caranya menyejahterakan calon istri dan anak-anak lo, nyekolahin calon anak-anak lo, kapan lo bisa kredit mobil, kredit rumah, sampe kredit San Diego Hills yang 1 milyar.

9. Lo ke toko buku kesayangan lo tapi lo sedih. (sebut aja contohnya Gramed), di sana lo gembira karena nemu banyak buku atau bacaan, dengan bermacam-macam topik yang lo suka banget; olahraga, musik, fotografi, desain, blogging, tata boga, novel. Dulu sebelom lu kerja, lo rajin banget baca-baca ginian di waktu luang (mungkin ditambah dengan harapan/bayangan suatu saat yang lo baca itu akan berguna kalo2 siapa tau lo buka usaha atau berkarya di bidang tersebut). Lo udah cinta sama hobi lo yang udah lo hobiin sejak lama. Tapi sejak lo udah jadi dewasa kerja… Kadang kecintaan lo pada mereka terkalahkan sama “prinsip utilitarian” lo yang lebih realistis. Lo berpikir: “Gw sekarang udah kerja di bidang A, bidang yang cukup serius yang notabene jauh banget relevansinya dari hobi-hobi dan minat-minat lo. Gw tentunya harus fokus ke bidang A ini. Kalaupun gw beli buku ini (buku tentang hobi lo), belom tentu juga gw baca atau terapin karena waktu luang gw ga sebanyak dulu sebelom kerja. Ditambah lagi uang di dompet gw lagi gak melimpah-limpah amat dan masih ada beberapa barang yg lebih penting di to-buy-list gw. Gw ga bisa belanja seenak steak wagyu jidat, belanja yang kurang bermanfaat. Kalo gitu gw baca di tempat aja ah, ga usah beli. Eh alamak tapi gw gak punya waktu banyak di toko buku ini !!(karena capek abis pulang kerja dan lo pengen cepet-cepet mendarat di ranjang rumah lo yang lembut)”. Setelah konsultan pribadi lo selesai ngomong begitu, lo kemudian dengan terpaksa hanya ngeliat buku-buku hobi lo itu dari jauh dengan tatapan nanar beberapa detik sambil menghela nafas, mungkin sambil ngomong dalem hati: “Goodbye dear..kalau jodoh kita akan bertemu lagi.. :’-) “, trus dengan hati yang masih berat lo melangkah meninggalkan spot penuh drama di toko buku tersebut. Kalo gw boleh kasih pengibaratan, ibarat berjumpa mantan yang masi lo sayang tapi lo gak meliat masa depan lo bersama doi, atau ibarat ketemu gebetan yang lo sayang tapi (karna beberapa alasan) lo menyadari hampir mustahil bareng dia di masa depan, atau ….. UDAH YA CURHATNYA.
Ya, kenyataan paitnya, lo harus ninggalin, baik secara bertahap maupun total, beberapa hobi-hobi lo atau minat-minat lo yang kebanyakan dan kurang relevan itu. Dengan tujuan fokus. Ya mau ga mau sih. Kalo ga fokus susah. :’-(
(Nb: dilema di atas biasanya menimpa dewasa yang baru kerja yang gajinya 20 koma. Tanggal 20 udah koma maksudnya)

10. Mungkin lo jadi sedikit kecewa karena tujuh dari sepuluh poin rencana masa depan lo kurang sesuai atau malah berbeda banget dengan kenyataan sekarang (Selamat buat yang jalan hidupnya >80% sesuai dengan apa yang udah direncanain dari awal😀 ). Tapi jangan nyerah ya sob. Jangan. Kalo lo nemu jalan buntu kan lo masi bisa manjat atau gali lobang, trus nemu jalan lain yang sama sekali gak lo sangka-sangka. Hidup itu penuh misteri sob. Yakin lah sumpah.

11. Lo mungkin sedikit demi sedikit mulai kecewa dengan lingkungan lo karna semakin banyak hal-hal “baik dan lurus” yang lo pelajarin di bangku kuliah/sekolahternyata seringnya jauh beda dari realita di dunia kerja. Dulu lo pelajarin kan tuh yang namanya gotong royong saling membantu satu sama lain di PPKN, kemudian lo melihat realita di lapangan yang boro-boro bantu, kadang malah nusuk lo atau ngejebak lo dari belakang. Di bangku kuliah lo diajarin SOP yang bener begini-begitu (SOP: standard of procedure), lalu lo liat realita di lapangan ga jarang SOP yang bener itu udah banyak colekan di kanan-kiri (melenceng-lenceng dikit, maupun banyak). Kata mereka: “Cincai laah yang penting urusan kelar, dari dulu juga begitu kok”.
Lo kadang masih mencoba tetep jadi “bunga teratai di kolam lumpur”. Lo berusaha melakukan yang lurus-lurus di tengah-tengah lingkungan lo yang cukup busuk dan penuh penyimpangan. Hasilnya…ya tergantung, blom pasti kalah. Tergantung kuatnya pribadi lo, tergantung kuatnya lingkungan yang mempengaruhi lo, tergantung juga kuatnya power lo di lingkungan itu, dll.

12. Lo sedikit banyak mulai (atau sudah) membuang sebagian klise-klise atau idealisme hidup yang pernah lo pegang sebelumnya. Contoh idealisme hidup: “Just follow your passion and fuck everything and everyone else“, atau “Cinta itu buta, cinta itu murni“, atau “Bola adalah teman“. (Ini semua gak 100% salah atau 100% bener, kecuali yang terakhir). Khusus buat line yang pertama, gw punya komentar: Pertama, lo gak hidup sendiri, kecuali lo hidup sendiri. Kedua, passion lo itu belum tentu benar-benar final, ketiga, lo tambahin sendiri aja ide gw lagi macet.
(Nb: gw gak bilang punya idealisme itu salah. yakinin apa yg lo yakinin bener dan/atau bisa membuat lo lebih maju/lebih bahagia).

13. Lo mungkin akan semakin perhitungan. Semua hal lo perhitungkan apa efeknya buat lo kedepannya. Semua yg lo perbuat/lakukan ke orang lain gada yang bener-bener murni 100% tulus. Paling banter 90% itupun eksistensinya ibarat populasi komodo banding populasi cicak kali. Kecuali cinta orang tua ke anaknya.

14. Coba sebentar aja lo merem lo pikirin enam orang yang paling sering ada di keseharian lo, di sekeliling lo. Bisa keluarga, temen, atau rekan kerja. Lo menyadari bahwa empat dari daftar enam orang pertama yang paling sering bersama menemani keseharian lo itu adalah rekan kerja lo (atau “rekan” kerja lo). Sisanya, kemungkinannya bukan sahabat/temen deket lo sewaktu kuliah melainkan keluarga lo. Kabar baiknya (dan buruknya) kebiasaan positif dan negatif dari mereka yang sering lo jumpai sehari-harinya sedikit banyak bisa menular ke lo. Coba bayangin aja misalnya di lingkungan kerja lo, lo dikelilingin orang yang semuanya males, udah ga punya motivasi kerja, suka ngajak lo buat nunda-nunda kerjaan lo, atau negatif terus pola pikirnya.. Perlu tenaga ekstra buat nangkisnya (Bulu kali ditangkis..)

15. Ringtone lo di kantor ga bisa lagu metal lagi. Lo bakal dianggep orang jahat atau titisan iblis.

16. Blog tempat lo berkreasi selama ini mendadak jablai (jarang dibelai) dan sekalinya dibelai itu pun setaun dua kali dan dibelai nya jem-jem absurd begini (sekarang jam 00.30). Trus isinya tumpahan curhatan yang menumpuk selama setahun tersebut.

17. Lo menyadari dan meyakini seharusnya lo bisa lebih kreatif lagi dalam ngebikin artikel, tapi apa daya otak lo udah gak semengalir dulu dan udah cape habis semingguan dipake mikir buat kerja, plus mikirin masalah hidup (Udah jangan denying, sepositif apapun pikiran lo pasti kadang mikirin juga)

Sekian yang kepikiran. Hal-hal di atas tentunya gak berlaku buat semua orang (dewasa kerja). Bersyukurlah buat orang2 yang punya pekerjaan yang sebelas dua belas sama passion-nya, atau pekerjaan-pekerjaan yang memperbolehkan lo bebas berekspresi semau lo contohnya desainer, pelukis, penyanyi, atau kepala peneliti (bukan asistennya kepala peneliti ya).

Inget lho lo ga bisa lari dari realita kalo manusia pasti harus ngelewatin masa dewasa, masanya bekerja keras buat hidup lo. So, keep grow up. Don’t stop. Grow up big, grow up strong, grow up wise. Hal-hal diatas mungkin bakal sering lo alamin dan rasain kalo udah jadi dewasa kerja, terutama klo lo bekerja bukan untuk perusahaan lo sendiri. Tapi yang lebih penting apa yang lo tentuin (set) ke diri lo sendiri setelah lo ngalamin dan ngerasain realita-realita tersebut :  mau jadi orang yang kayak gimana, mau asimilasi dengan kebiasaan lingkungan yang mana, mau menerima prinsip baru yang mana, mau pertahanin prinsip pribadi yang mana…
Kecuali lo orang terdekat gw, itu bukan urusan gw.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s